Dawai biola menyayat emperan dewan di malam solidaritas Diana

IHAN NURDIN | REZA MUSTAFA |Senin, 22 April 2013 10:40:00 WIB | Source: ATJEHPOSTcom
Icha, Jamal, donny Arief-istimewa

MENENTENG biola, gadis kecil itu melangkah percaya diri menuju fondasi tiang bendera di tengah halaman gedung Dewan Perwakilan Rakyat Aceh, Banda Aceh. Dua pria dewasa mengiringi: Jamal Abdullah ayah gadis kecil itu dan Donny Arief musisi Aceh.

Mereka membentuk formasi di atas fondasi. Laksana berada di atas panggung berhias bunga asoka yang memang sudah tumbuh di sana, si kecil Aisyah Suha Nabilah berdiri menyandarkan biola di bahunya. Di kirinya, Jamal duduk berdampingan dengan Donny yang memegang gitar.

Tak lama kemudian, gadis kecil yang biasa disapa Icha itu mulai menggesek dawai biolanya. Perlahan-lahan lengkingannya seakan menyayat hati. Ditingkahi petikan gitar Donny serta suara merdu Jamal yang syahdu menyanyikan lagu “Nazam”, lalu bersambut tepukan tangan penonton.

“Deungon bismillah awai lôn peuphôn, lôn lakèe ampôn seugala desya, lôn lakèe ampôn bak Tuhan sidroe, yang peujeut asoe langèt ngon dônya, neupeujeut uroe lawan ngon malam, neupeujeut Adam ngon Siti Hawa…” Jamal terus berdendang.

Icha yang berkolaborasi dengan Jamal dan Donny hanya salah satu pengisi acara di “Malam Solidaritas untuk Diana”. Dibuat di halaman gedung DPR Aceh, Sabtu malam, 13 April 2013, acara berlangsung syahdu dan khidmat. Di halaman, pengunjung duduk mengelilingi tiang bendera sambil menyaksikan kepiawaian Icha.

***

YA, sumber cahaya hanya berasal dari lampu-lampu yang menempel di emperan dewan, juga lampu sorot yang diarahkan ke tiang bendera. Di belakang pengunjung sebuah proyektor menampilkan slide yang ditembakkan ke layar putih.

Di bawah langit mendung, acara dimulai dengan doa. Seluruh pengunjung dan pengisi acara berbaur. Dalam keheningan mereka saling bergandengan tangan dan mengamini setiap doa yang dilafalkan pemandu acara. Bersama mereka ada belasan teman Diana. Beberapa pengunjung menitikkan air mata.

Di tengah suasana temaram, pengunjung seolah diingatkan pada malam tragis yang dialami Diana. Ia bocah berusia enam tahun yang tewas diperkosa dan dibunuh dua pria pada 19 Maret 2013.

Kepergian gadis kecil asal Peulanggahan, Banda Aceh, ini menyisakan kepedihan yang menyiksa ibunya, Agusmawar. Tak kuat menahan duka, ia pun menyusul putri tunggalnya. Tinggallah sang suami, Mawardi, sebatang kara.

Peristiwa tragis itu mengetuk hati banyak orang, termasuk sekelompok anak muda dari berbagai komunitas penggagas acara solidaritas itu. Di antara mereka ada mahasiswa, pegiat seni, pegiat lingkungan, dan jurnalis. “Kami duduk dari satu warung kopi ke warung kopi lain untuk membicarakan teknis acara,” kata panitia, Youlan, kepada The Atjeh Times, Rabu pekan lalu.

Dengan jumlah personil terbatas, mereka membagi tugas secara adil. Ada yang mengurus surat izin kepolisian, mengurus peralatan, pengisi acara, dan berkampanye di jejaring sosial. “Yang paling utama adalah mengurus izin dari kepolisian, maklum baru kami yang menyelenggarakan kegiatan seperti ini di gedung dewan, jadi semua prosedur harus kami ikuti,” kata Youlan.

Sehari sebelum di DPRA, aksi teatrikal dibuat di halaman Masjid Raya Baiturrahman usai salat Jumat. Dilaksanakan di bawah terik matahari, aksi itu menyedot perhatian pengunjung masjid. Dalam teatrikal itu tampak dua ‘pelaku’ digantung. Beberapa mahasiswa dari Teater Rongsokan berperan sebagai eksekutor, diselingi monolog-monolog pendek.

***

Di halaman DPR Aceh, pengunjung masih melingkari tiang bendera. Satu per satu pengisi acara tampil, ada pelajar SMP IT Luqmanul Hakim, penyanyi cilik Celia Cinta, Joel Pasee, dan Moritza Thaher yang melantunkan lagu “Pho” dengan sangat menyayat hati. Selain mereka, juga ada Seuramoe Reggae, Reza Idria & King of Fire, Arifin Effendi, dan beberapa pengisi acara lainnya.

Belasan pengisi acara tampil secara sukarela. Penampilan mereka tak ubahnya sebagai penghormatan terakhir bagi Diana. Bahkan bagi Joel Pasee, acara itu membuatnya gugup. “Tak pernah saya grogi begini sebelum tampil,” bisiknya kepada The Atjeh Times.

Moritza Thaher bilang aksi seperti ini membuat semua orang bisa saling mengingatkan. Di Aceh dari dulu solidaritas tinggi. “Acara seperti ini harus digelar setiap tahun,” ujarnya.

***

USAI tampil, Icha terus menggamit lengan ayahnya. Ayah dan anak itu terlihat kompak dengan memakai baju warna putih yang sama. Sekitar pukul 22.00 WIB diwakili ayahnya, gadis kecil ini berpamitan. “Icha sudah ngantuk,” kata Jamal. Mereka berdua hilang di keramaian. Demi Diana, Icha kecil menunjukkan solidaritasnya dengan melawan kantuk.[]

Facebook Comments

Leave a Reply

%d bloggers like this: